Sabtu (27/5) pagi sekitar pk 05.55 WIB terjadi gempa bumi di Yogyakarta dengan episentrum di Samudera Hindia dengan kedalaman 33km dan berjarak 38km dari Propinsi DIY. Gempa ini diperkirakan berkekuatan 5,9 skala Richter (versi BMG/Badan Meteorologi dan Geofisika) hingga 6,2 skala Richter (versi WWSN/ World Wide Seismic Network – yang berkedudukan di Amerika Serikat). Getaran gempa ini juga dirasakan hingga kota Semarang, Kudus (arah utara Yogyakarta), Surabaya dan Bali (arah timur Yogyakarta). Sesaat setelah terjadi gempa, saya belum sepenuhnya menyadari apa yang sedang terjadi menyangkut guncangan yang dirasakan di Semarang. Tak lama kemudian Kikiq (Yogya) mengirimkan berita via SMS bahwa telah terjadi gempa dasyhat di Yogya. Kecemasan dan tanda tanya sempat menyelimuti pikiran ketika kontak komunikasi dari/ke Yogya terputus. Beruntung SMS masih bisa dilakukan sehingga kami mendapatkan khabar bahwa mas Agung, mbak Wayan dkk dalam keadaan baik-baik saja. Saat itu berita mengenai jumlah korban gempa terus bertambah dari puluhan hingga merambat ke angka ribuan.

Hari itu juga mbak Wayan-mas Agung-pak Joko melakukan koordinasi mengenai langkah-langkah apa yang harus segera diambil terlebih setelah mendapatkan pesan Guruji lewat SMS ke mbak Wayan yang bunyinya:

“Bagaimana keadaan airport yogya wayan? Apakah sdh operasional? Berikan semangat kepada mereka, latihan dasar pernapasan perut dan emotion culturing versi btbs/mtds, biar djoko (dr. Joko – AKC Semarang) yang berikan, dia dokter dan pasti bisa diterima. Selain itu bantuan apa saja yang bisa dikumpulkan, silahkan…NIM/AKC/FKJ JOGLOSEMAR MAJU BERSAMA. PAKAI TSHIRT KAU. Bila kita tidak bersatu karena cita2 keberadaan akan mendatangkan penderitaan untuk mempersatukan kita. SEBAB ITU, selain bantuan materiil, kita harus menawarkan solusi yang lebih konkrit – BERSATU DLM CITA2 KITA MENUJU KESEJAHTERAAN DAN KEADILAN BAGI SEMUA DALAM INDONESIA BARU. Tshirt yang kita pakai akan BICARA BANYAK HAL TTG HAL ITU. TOLONG JELASKAN KEPADA TEMAN2 JOGLOSEMAR JIKA PERLU FORWARD SMS INI. Jangan lupa mengulangi mantra kita INDONESIA JAYA sesering mungkin. selamat berkarya. Love and Blessing.”

Kemudian diputuskan untuk berkumpul esok hari di Yogyakarta untuk kemudian bertolak ke Bantul sekitar 45 menit dari kota Yogyakarta yang merupakan daerah terparah dengan jumlah korban terbesar dalam kejadian ini.

Minggu (28/5) pk 9 pagi sekitar 26 orang teman-teman dari AKC (Anand Krishna Centre) – FKJ (Forum Kebangkitan Jiwa) – NIM (National Integration Movement) area Joglosemar (Jogja-Solo-Semarang) berkumpul dengan mengenakan kaos KAU berwarna putih. Setelah sejenak koordinasi dibawah pimpinan mbak Wayan, tanpa membuang waktu rombongan segera berangkat ke Kabupaten Bantul tepatnya ke PMI setempat untuk mendapatkan informasi lebih lanjut dan berkoordinasi dengan petugas setempat. Dari tempat ini kami mendapatkan informasi bahwa terdapat lokasi yang belum tersentuh bantuan dan suka relawan, yaitu kelurahan Seloharjo kel. Pundong.

Selama perjalanan dari kota Yogyakarta hingga desa yang dituju, pemandangan yang terlihat adalah kehancuran…Bangunan-bangunan sepanjang kanan-kiri jalan sudah tidak utuh bahkan banyak yang hancur total. Jalan dan jembatan juga banyak rusak, retak dan bahkan amblas. Para warga nampak bergerombol di sisi-sisi jalan dan banyak yang berlindung di tenda sekedarnya. Banyak pula orang-orang berdiri di tengah jalan menengadahkan kotak sumbangan pada para pengendara kendaraan yang melintas. Keadaan masih terasa mencekam…

Setelah tiba di desa tujuan, mbak Wayan-mas Agung-pak Joko kemudian berkoordinasi dengan perangkat desa untuk memperoleh keterangan mengenai hal-hal yang bisa dilakukan. Dari kantor desa setempat kami kemudian menuju Dukuh Suko dimana sudah menunggu sekitar 60 warga yang berteduh dibawah tenda darurat. Warga menyambut antusias, mengingat bantuan belum mencapai tempat ini. Dr. Joko dan beberapa teman lain kemudian mengalami kesibukan yang luar biasa untuk melakukan pendataan, perawatan dan pemberian obat. Sementara mbak Wayan, mas Agung dan teman-teman lainnya memberikan latihan pernafasan perut dan reiki. Warga juga dibagikan kebutuhan logistik seperti air mineral dan biskuit. Yang cukup menegangkan adalah kami beberapa kali merasakan gempa yang getarannya cukup kuat di tempat ini. Tak terasa hari beranjak siang ketika rombongan bergerak menuju RT 01 masih di desa yang sama.

Ada sebuah kisah menarik, pada Minggu Malam, secara kebetulan dr. Djoko sempat didaulat memfasilitatori dzikir di RT 2 Dusun Soka, untuk mendoakan arwah 3 warga yang meninggal akibat gempa. Biasanya jika bedzikir dengan suara keras dan saling balap-balapan, namun kali ini dr. Djoko mengajak 50-an warga, tua-muda, besar-kecil, laki-perempuan, dst yang bernaung di bawah tenda seng, sekedar untuk berteduh dari hujan yang kerap mengguyur itu…untuk berzikir qolbu, menyebut nama-Nya dalam hati saja, kita tak perlu berteriak-teriak sebab Gusti Mboten Sare (Tuhan tak tidur).

Sebelumnya beliau menjelaskan  latihan nafas perut terlebih dahulu dengan cara yang jenaka , “Kethek iku ora tau anteng, selalu petakilan mergane nafase cepat lan mboten teratur. Lha nak menungsa nafase saget alon lan berirama, supaya kito saget luwih tentrem lan ayem atinipun, ora koyo kethek!”.  Warga tertawa terbahak-bahak mendengarnya, banyak yang merasa tersentuh dan terbantu dengan latihan sederhana ini, warga desa tersebut begitu reseptif dan antusias sekali.

Uraian singkat atas pengalaman di atas yang melatarbelakangi lahirnya Center Pemulihan Stres dan Trauma Keliling, tentu diinspiratori oleh Guruji. Ada 3 poros penting, pertama mengatasi stress dan trauma pasca bencana, kedua mendorong kemandirian masing-masing warga untuk memberdaya diri dan ketiga menyuarakan semangat integrasi menuju Indonesia Jaya!

Di tempat ini warga juga menyambut antusias mengingat mereka juga belum tersentuh bantuan paramedis dan logistik. Bahkan dari keterangan mbak Wayan, lurah setempat sempat menyatakan bahwa beliau senang dan merasakan manfaat dari perawatan yang diberikan. Yang mengesankan adalah ketika dibawah komando Nunung semua orang termasuk penduduk bernyanyi bersama dan bertepuk tangan:

mari berdansa berdendang sukaria
menari dan tertawa riang
satu rasa…satu jiwa…satu bangsa…INDONESIA…

terlebih ketika semua orang bersemangat mengucapkan mantra INDONESIA JAYA!

semangat terus menyala ketika mbak Wayan menceritakan pada teman-teman ttg SMS yang diterimanya dari mbak Tjipta (Kediri):

“Sampurasun mbak Wayan, boleh tahu no rek mbak di bca? krn saya tak bisa partisipasi ke Bantul, saya cuma bisa transfer, itupun tak seberapa, thanks. Tjipta”

Sebuah pesan yang menyentuh…sarat dengan semangat persaudaraan, semangat persatuan, semangat pengorbanan yang lintas wilayah – lintas etnis – lintas agama -lintas “iman” dan entah lintas apalagi…

INDONESIA JAYA!

Saya (Ni Wayan) ingin sedikit sharing, selasa pagi yang lalu saya mengirimkan laporan jalannya pelayanan korban bencana Gempa Bumi di Bantul tgl 29 Mei 2006 pada Bapak Anand Krishna. Dalam replynya salah satunya beliau mengingatkan agar bantuan kita harus cerdas dan jangan membuat korban bencana menjadi malas. Kemudian Bapak merekomendasikan dan menggagas berdirinya “Pusat Pemulihan Stres dan Trauma Keliling” yang akan digerakan oleh NIM dan AK Center. Lewat wadah ini, pelayanan pada korban Bencana di DIY dan Jateng akan terus berlanjut secara berkala. Sementara waktu akan diberikan setiap hari minggu di dua desa dalam dua sesi yang berbeda(pagi, 09.00-11.30 di desa1; sore, 13.30-16.00 di desa2) mulai pada tanggal 4 Juni 2006, selama dibutuhkan oleh para korban. Ada permintaan dari masyarakat agar pelaksanaan pelayanan ini di tingkatkan frekuensinya, untuk mewujudkan kesinambungan dan juga tambahan frekuensi layanan kita memerlukan resources, mohon dukungannya teman-teman.

Bagi teman-teman yang ingin berpartisipasi dalam bentuk finasial (yang kemudian akan diberikan pada penduduk berupa obat-obatan, makanan dan kebutuhan lain yang diperlukan) dapat ditujukan ke:

Ni Wayan Suriastini
Ac. 1370004967416
Bank Mandiri Cab Jogjakarta UGM

Dan untuk informasi lain dapat menghubungi:
Mbak Wayan 0811266309
Mas Agung 08176472105
dr. Joko 081325604509

Sekian dulu laporannya…

Terima Kasih Guruji…
Sembah sujud bagi Ibu Pertiwi
Bende Mataram!

Salam